Saturday, 6 October 2018

Kita Akan Bertemu Lagi

"Kamu mau kan sama kita yang biasa aja, anak kosan hemat ala ala, gaji ga banyak2 amat, kerjanya cuman di depan komputer ngerjain cad, bikin gambar detail, kadang detail toilet, kadang lobby basement, kadang interior, kadang facade, kadang juga dimarahin sama Pak PM kalo denah sama potongan engga sama. Atau kamu mau kan sama kita yang suka makan, ya makan di warteg, makan gorengan, ngemil hepitos rasa keju sampe jadi gendut. Ngga bisa bikin alis karena ngga tau caranya dan males nyoba tapi aku bisa pake eyeliner kok! Bajunya biasa aja ngga kaya baju2 di majalah gogirl dan instagram2 :( Kadang lembur biar terlihat rajin atau lembur karena emang kerjaannya ngga beres2 :( Sukanya naek angkot naek kereta naek busway tapi kalo males naek ojek kalo panas banget naek uber wekawekaweka. Yah inilah kehidupan yang jauh dari kata enaq, tapi kita masih hepi, masih bersyukur, masih betah sama apa yang ada sekarang. Karena lebih dari itu semua, kita punya temen yang baik-baik, literally baik. Bahkan kadang aneh kalo manggil mereka temen kantor, rasanya kita lebih dari ini HAHAHA. Kalo suatu hari saya resign nanti, kesedihan yang paling dalam adalah berpisah dari mereka. Hiks. 
Sekian."

Copy & paste @ayudyahpermatasari 

***

Tiga tahun aku bekerja di Jakarta, terhitung sejak Februari 2015. Tiga tahun itu berakhir pada September 2018, sekarang aku sudah pulang ke Malang. Kepulanganku lebih rumit dari sekedar 'ingin dekat orang tua...' Banyak hal yang harus disiapkan, banyak tanggung jawab yang harus diselesaikan.
Jakarta adalah kota yang sangat aku hindari, tetapi ternyata di sana aku belajar banyak hal. Hari Minggu aku pasti nyapu-ngepel kamar, aku jadi tahu nyari duit itu susye syekaliii (poin terpenting wekawekaweka), aku juga jadi lebih bener masaknya, dan banyak deh. Hal-hal yang nggak mungkin kudapat dan kulakukan kalau aku jaga kandang di Malang doang.
Aku pasti bakal kangen banget sama rutinitas dan kehidupanku di sana. Belanja bulanan ke LotteMart, beli sayur ke Pasar Karbela, beli arem-arem isi oncom, sarapan lontong sayur atau bubur ayam atau nasi uduk, tidur meluk dinding, nge-mall yang beneran mall (hwahahah!), makan gado-gado tapi pakai nasi-_-", naik bus Transjakarta atau KRL kadang nyambung gojek ya ampun ini enak banget sih tinggal duduk manis nyampe murah pula secara di Malang aku naik motor selalu haha tapi ya emang lama yah di sana habisnya kemana-mana jauh :(.
Lebih dari terima kasih kuucapkan buat teman-teman di sana yang sudah begitu hangat menyambut, menemani, dan melepasku di Jakarta. Emmmm tapi apa ya yang lebih dari terima kasih? Paling pol cuma bisa bilang gitu sih -_-" tapi itu dari dalam hati kok... Sejujurnya aku nggak suka acara perpisahan, soalnya jadi bikin sedih gitu loh. Lagipula karena aku juga yakin kita akan bertemu lagi InsyaALLAH. Tapi terima kasih sekali buat acara-acaranya dan semua-semuanya.

Aku nggak pernah punya banyak teman yang sedih karena aku pergi dan senang karena aku ada, sungguh. Terima kasih Jakarta dan seisinya.

***